Beranda Laporan Khusus Bank Aceh Berkomitmen Naikkan Kelas UMKM Aceh

Bank Aceh Berkomitmen Naikkan Kelas UMKM Aceh

BERBAGI
Bank Aceh ketika memberi pembinaan untuk peningkatan kapasitas usaha UMKM jasa pangkas rambut. (Foto/Ist)

“Hingga periode Juli tahun ini, jumlah UMKM yang menjadi binaa Bank Aceh mencapai 6.806 usaha”

— Dirut Bank Aceh, Haizir Sulaiman —

Bank Aceh berkomitmen meningkatkan dukungan terhadap pengembangan usaha kecil, mikro dan menengah (UMKM). Hingga Juli 2022, jumlah UMKM yang berada dalam binaan Bank Aceh mencapai 6.806 usaha.

“Kami tidak sekadar menyalurkan bantuan modal terhadap pengusaha UMKM. Bank Aceh juga membina dan melatih UMKM untuk berkembang dan bersaing secara global,” kata Direktur Utama Bank Aceh, Haizir Sulaiman melalui Kabid Humas Bank Aceh, Ziad Farhad, Rabu, (14/9/2022).

Ziad mengatakan hingga periode Juli tahun ini, jumlah UMKM yang menjadi binaa Bank Aceh mencapai 6.806 usaha. Jumlah ini meningkat sekitar 27,93 persen dari jumlah usaha yang dibina tahun lalu yang mencapai 5.442 usaha.
Jika dirincikan, kata Ziad, jumlah usaha mikro yang dibina pada tahun ini meningkat menjadi 4.706 usaha. Angka itu meningkat sekitar 55,16 persen dari tahun lalu.

Sementara untuk usaha kecil, jumlah pengusaha yang dibina mencapai 1.586 lebih, atau naik hampir 35 persen dari tahun lalu. Adapun usaha menengah yang dibina mencapai 515 pengusaha atau naik sebesar 6,36 persen.

Bank Aceh, kata Ziad, memahami urgensi meningkatkan kemampuan UMKM sebagai penyokong perekonomian di tingkat nasional dan daerah. Di Aceh, UMKM bahkan menjadi tulang punggung perekonomian.

Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM, jumlah UMKM saat ini mencapai 64,19 juta. Keberadaan mereka berkontribusi terhadap 61,97 persen PDB. Jika dirupiahkan, nilai kontribusi UMKM pada sektor ekonomi mencapai Rp 8.573,89 triliun.

UMKM juga menyerap lebih dari 95 persen tenaga kerja dan menghimpun 60 persen lebih total investasi. Di tengah pandemi Covid-19, kata Ziad, UMKM membuktikan bahwa model usaha ini memberikan kontribusi besar dalam mempertahankan daya beli masyarakat.

“Karena itu Bank Aceh berkomitmen untuk menjadikan UMKM lebih mandiri dan berkembang. Bank Aceh berkepentingan untuk menjadikan UMKM di Aceh naik kelas,” kata Ziad. (**)

BERBAGI