Minggu, April 14, 2024
Google search engine
BerandaInforial Pemerintah AcehPlt Sekda Ajak Alumni Australia Berkontribusi Membangun Aceh

Plt Sekda Ajak Alumni Australia Berkontribusi Membangun Aceh

Pelaksana Tugas Sekretaris Daerah Aceh, Helvizar Ibrahim, mengajak alumni perguruan tinggi Australia Aceh untuk ikut berkontribusi dalam pembangunan Aceh. Sumbangsih pemikiran kalangan pendidikan sangat penting dalam merancang pembangunan, kata Helvizar.

“Yang lebih penting, melalui wadah ini alumni Austarlia dapat memperkuat pembangunan Aceh agar tepat sasaran dan berdaya guna bagi masyarakat,” tutur Helvizar dalam sambutannya saat membuka Musyawarah Besar (Mubes) Asosiasi Alumni Australia Aceh di Rumah Dinas Wakil Gubernur Aceh, di Banda Aceh, Selasa (19/3/2019).

Turut hadir dalam Mubes tersebut, Wakil Ketua TP PKK, Dyah Erti Idawati, yang juga alumni Australia Aceh.

Helvizar mengungkapkan, Pemerintah Aceh sangat mendukung dan menyambut baik pelaksanaan Mubes Alumni Australia. Dia berharap musyawarah tersebut tidak hanya membahas tentang struktur pengurus saja, namun harus melahirkan visi organisasi yang lebih kongkrit agar memberi manfaat kepada masyarakat luas.

Menurut Helvizar, kontribusi tenaga dan pikiran alumni Australia Aceh itu sangat dibutuhkan untuk menyelesaikan kondisi Aceh saat ini. Asosiasi alumni tersebut juga mempunyai peran penting dalam menekan angka kemiskinan dan pengangguran.

Selain menekan angka kemiskinan, kata Helvizar, para alumni tersebut juga diminta untuk ikut mempertahankan tren penurunan angka kemiskinan yang dilakukan Pemerintah Aceh.

“Fokus kita pada trennya. Ketika kita mengawali proses pasca damai dan tsunami, angka kita (kemiskinan) tinggi sekali, berada pada posisi hampir 27 persen. Hari ini secara pasti angka itu terus menurun,” kata dia.

Dalam kesempatan itu, Helvizar mengisahkan kondisi Provinsi Aceh saat dipimpin oleh Ibrahim Hasan. Saat itu, lanjut dia, sebagai gubernur, Ibrahim Hasan sangat giat dalam mencari sumber anggaran dalam pembangunan Aceh, baik di kementerian maupun luar negeri.

Selanjutnya, dalam perancangan dan pengelolaan anggaran tersebut, pihak pemerintah menyerahkan mekanisme perancangannya kepada pihak perguruan tinggi di Aceh yang juga sebagai laboratorium pemerintahan.

“Mekanisme ini bagus sekali berjalannya. Saya kira pada saat itu Pemerintah Aceh berjalan dengan sangat baik,” ungkap Helvizar.

Sebab itu, dengan sumbangsih pemikiran luar biasa yang dimiliki Asosiasi Alumni Australia, dia berharap asosiasi tersebut dapat membangun kerja sama yang baik dengan Pemerintah Aceh dalam mewujudkan kesejahteraan masyarakat.

Perwakilan Alumni Australia, Bukhari Daud, mengatakan bahwa Asosiasi Alumni Australia Aceh merupakan sebuah organisasi yang memiliki kekuatan sumber daya manusia (SDM) yang sangat besar.

Dia berharap setiap anggota asosiasi tersebut dapat berkontribusi dalam pembanguna Aceh sesuai dengan bidangnya masing-masing.

“Mari kita terus berkontribusi dan mari kita memberikan bimbingan kepada anak-anak kita generasi yang sedang berkembang sekarang ini untuk mendapatkan kesempatan yang serupa seperti kita,” kata Bukhari.

Agar organisasi bertahan lama dan kuat, ujarnya, tidak ada satupun pihak yang boleh memanfaatkan wadah tersebut untuk kepentingan di luar organisasi. Kepentingan wadah tersebut harus berada pada kepentingan masyarakat luas, ujarnya. (adv)

BERITA TERKINI
- Advertisment -
Google search engine

BERITA POPULER