Selasa, Maret 5, 2024
Google search engine
BerandaAcehPersiapkan Generasi Emas, Hindari Kehancuran Bangsa

Persiapkan Generasi Emas, Hindari Kehancuran Bangsa

Aceh Besar (Waspada Aceh) – Generasi emas harus disiapkan dari sekarang, jika tidak, maka kehancuran estafet bangsa akan terjadi. Generasi yang lemah dan rusak akan merebak disegala sudut penjuru, sebagaimana Allah swt telah berpesan, agar jangan meninggalkan sebuah generasi yang lemah, yang akan merusak dan menghancurkan dirinya sendiri, lingkungan sekitar dan bangsanya.

Ketua Dewan Pengurus Wilayah Badan Komunikasi Pemuda dan Remaja Masjid Indonesia (DPWI BKPRMI) Aceh, Ustaz Dr. Mulia Rahman, S.Pd.I, MA (foto) menyampaikan hal tersebut dalam khutbah Jumat di Masjid Besar Abu Indrapuri, Kecamatan Indrapuri, Aceh Besar, Jumat (01/12/23), bertepatan dengan 17 Jumadil Awwal 1445 H.

Ustazd Mulia menguraikan, bahwa generasi emas yang dibentuk sekarang adalah calon pemimpin masa depan bangsa. Mereka telah ditempa melalui nilai-nilai Al-Quran dan as-Sunnah, serta menjadikan masjid sebagai simbol persatuan umat. Hal tersebut pula yang dilakukan oleh Rasulullah saw, dalam mempersiapkan para sahabat dan generasi-generasi para sahabat pada masa itu.

Generasi emas adalah dambaan setiap umat, yaitu generasi yang kuat iman, berakhlak mulia, dan memberikan kontribusi positif bagi perubahan masyarakat. Untuk mewujudkan generasi emas, umat islam perlu memperhatikan pondasi yang kokoh dalam keluarga, masjid, dan Al-Quran.

“Dalam konteks ini, keluarga adalah landasan utama dalam pembentukan karakter suatu generasi. Sementara masjid, sebagai rumah Allah, juga memiliki peran strategis dalam menanamkan nilai-nilai syariat Islam dan moral Al-Quran, pedoman hidup yang utama, menjadi sumber inspirasi dan petunjuk bagi kehidupan kita,” jelas Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Nusantara ini.

Ustazd Mulia menjelaskan, tiga cara mewujudkan generasi emas yang berbasis pada tiga pondasi utama yaitu pertama, meningkatkan peran keluarga. Keluarga adalah sekolah pertama bagi setiap individu. Di sini, orang tua memiliki tanggung jawab besar dalam memberikan teladan dan pendidikan dinul Islam kepada anak-anak. Memperkuat hubungan keluarga yang harmonis, penuh kasih sayang, dan pendidikan agama yang kokoh, akan dapat membentuk generasi yang kuat, berani, dan berintegritas.

Kedua, peran masjid. Masjid bukan hanya tempat ibadah, tetapi pusat pembelajaran dan kegiatan keagamaan. Melalui pengajian, ceramah, dan program-program keislaman, masjid memberikan pemahaman yang mendalam tentang ajaran agama Islam. Keluarga dapat diperkuat melalui hubungan yang baik dengan agama, memperluas pengetahuan keislaman, dan berpartisipasi dalam berbagai kegiatan masjid.

Ketiga, peran Al-Quran. Al-Quran adalah kitab suci yang menjadi petunjuk bagi umat manusia. Menjadikan Al-Quran sebagai pedoman utama dalam kehidupan sehari-hari membantu membentuk karakter yang kokoh dan berakhlak mulia. Keluarga yang menghidupkan Al-Quran dalam kehidupan sehari-hari akan melahirkan generasi emas yang mampu mengelola kehidupan yang bahagia di dunia dan akhirat.

“Untuk mewujudkan generasi emas yang berbasis masjid dan Al-Quran melalui istitusi keluarga yang sakinah, kita perlu terus meningkatkan kualitas hubungan keluarga, aktif dalam berbagai kegiatan masjid, dan memperdalam pemahaman, serta implementasi Al-Quran dalam kehidupan keluarga, berbangsa dan bernegara,” pungkasnya.(*)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments