Beranda Inforial Pemerintah Aceh Sehari Jelang Berakhir, 2.351 Mahasiswa Mendaftar Program Bansos COVID-19

Sehari Jelang Berakhir, 2.351 Mahasiswa Mendaftar Program Bansos COVID-19

BERBAGI
Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Aceh, Muhammad Iswanto. (Foto/Ist)

Banda Aceh (Waspada Aceh) – Sehari jelang berakhirnya pendaftaran program permohonan bantuan sosial COVID-19 dari Pemerintah Aceh, tercatat 2.351 mahasiswa asal Aceh yang kuliah di luar Aceh dan luar negeri, mendaftarkan diri. Sebagian besar dari permohonan yang masuk tersebut telah diproses.

“Sebanyak 1.745 mahasiswa telah menerima bantuan sosial dari Pemerintah Aceh. Dari jumlah itu, 1.003 orang adalah mahasiswa kita yang kuliah di luar negeri dan 1.348 kuliah di dalam negeri,” kata Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Aceh, Muhammad Iswanto di Banda Aceh, Rabu (29/7/2020).

Iswanto menjelaskan, sampai Rabu sore ini, tim verifikasi masih memproses permohonan dari 415 mahasiswa. Namun demikian, dia memohon maaf, karena ada sejumlah mahasiswa, yaitu 191 orang yang berkasnya tidak bisa diproses.

“Sebanyak 191 berkas permohonan yang tidak memenuhi syarat itu disebabkan yang bersangkutan berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS), dosen dan tidak ber-KTP Aceh,” kata Iswanto.

Iswanto mengatakan, batas akhir penerimaan berkas permohonan bantuan sosial COVID-19 Pemerintah Aceh akan berakhir Kamis 30 Juli 2020.

“Batas akhir tanggal 30 Juli 2020 jam 24.00. Jika memang ada mahasiswa kita yang kira-kira membutuhkan bantuan pemerintah dan memang belum mendapatkannya untuk segera mengajukan permohonan,” kata Iswanto di Banda Aceh.

Permohonan dapat diajukan melalui email tupim.aceh@gmail.com. Selain surat permohonan ada beberapa syarat kelengkapan yang harus dipenuhi oleh calon penerima biaya pendidikan, di antaranya adalah fotokopi kartu mahasiswa yang masih aktif dan fotokopi KTP. Selanjutnya adalah fotokopi rekening bank, surat aktif berkuliah dan rincian biaya hidup.

Iswanto menegaskan, Bansos itu merupakan bentuk kepedulian dan perhatian Pemerintah Aceh terhadap para mahasiswa Aceh yang masih bertahan di negeri orang dan belum bisa kembali ke kampung halaman, akibat pandemi COVID-19.

“Semoga bantuan dari pemerintah ini dapat membantu putra-putri Aceh yang sedang menuntut ilmu di luar negeri di tengah wabah virus Corona yang masih harus diwaspadai,” ujar Iswanto.

Iswanto berharap, seluruh mahasiswa Aceh di perantauan dapat menjaga diri sebaik mungkin. Dia juga berpesan agar mereka senantiasa menerapkan protokol kesehatan di mana pun berada.

Mahasiswa yang kuliah di luar Provinsi Aceh, akan mendapatkan bantuan sosial tersebut maksimal sebesar Rp1 juta. Sedangkan untuk mahasiswa yang kuliah di luar negeri akan diberikan maksimal sebesar Rp2,5 juta. (Ria)

BERBAGI