Sekda Aceh: Cegah Stunting dan Sukseskan Program “BEREH”

    BERBAGI
    Sekretaris Daerah Aceh, Taqwallah di hadapan tenaga kesehatan se Aceh di Banda Aceh, Selasa (8/10/2019), mengingatkan untuk bergerak bersama dalam mencegah stunting dan menyukseskan program BEREH. (Foto/Ist)

    Banda Aceh (Waspada Aceh) – Sekretaris Daerah Aceh, Taqwallah, menginstruksikan seluruh tenaga kesehatan se Aceh untuk bergerak bersama dalam mencegah stunting dan menyukseskan program BEREH. Sekda juga meminta agar pejabat di Dinas Kesehatan untuk memastikan bidan desa menetap di tempat dia ditugaskan.

    “Penting untuk memastikan bagaimana caranyanya bidan desa itu harus bertahan di di gampong. Mereka salah satu kunci utama pencegahan stunting di gampong,” kata Taqwallah dalam rapat konsolidasi terkait Percepatan Program Bersih, Rapi, Estetis dan Hijau (BEREH), Stunting dan JKA bersama Kepala Dinas Kesehatan, BPJS dan Direktur Rumah Sakit dari seluruh Aceh, di Banda Aceh, Selasa (8/10/2019).

    Taqwallah mengatakan, ada beberapa titik pantau yang wajib dilakukan tenaga kesehatan khususnya bidan desa. Pertama, mereka harus memantau dan mendata setiap ibu hamil. Mereka harus memastikan ibu hamil mempunyai buku KIA dan diberikan tablet tambah darah saat hamil.

    “Bidan harus memeriksa ibu hamil minimal 4 kali,” kata Sekda.

    Saat akan melahirkan, ibu hamil harus didampingi dan statusnya dipastikan, apakah akan melahirkan secara normal atau pun masuk dalam kelompok resiko tinggi (resti). Jika ibu hamil masuk kelompok resti, tenaga kesehatan harus merujuk untuk ditangani oleh dokter ahli kandungan.

    Selanjutnya adalah saat bayi lahir. Petugas harus memastikan agar bayi mendapatkan ASI ekslusif begitu lahir. “Jika anak mendapatkan susu ASI pertama, biasanya anak akan terhindar dari penyakit infeksi hingga usia 3 bulan pertama,” kata Sekda Taqwallah.

    Bagi ibu paska-persalinan harus diberikan pemahaman agar memberikan ASI kepada bayi hingga usia 24 bulan, serta memastikan anak mendapatkan imunisasi lengkap.

    “Itu semua disebut sebagai masa 1.000 hari pertama kehidupan. Jika kita bisa melakukan itu, insya Allah anak akan terhindar dari stunting,” kata Sekda Taqwallah.

    Untuk melakukan percepatan keberhasilan program pengentasan stunting dan program BEREH tersebut, Pemerintah Aceh akan melakukan sosialisasi dan tinjauan langsung secara maraton ke seluruh kabupaten/kota se Aceh. Rencananya kunjungan akan dilakukan pada tanggal 10-20 Oktober, atau dua hari mendatang.

    Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Aceh, Dyah Erti Idawati mengatakan, pihaknya juga terus mendorong seluruh pihak untuk bekerja dan bergerak bersama untuk pengentasan stunting di Aceh.

    Banyak instansi yang punya target sama dengan program berbeda. Harusnya jika dilakukan bersama maka tujuan yang hendak dicapai akan lebih mudah. BKKBN misalnya, punya program gampong KB, sementara PKK punya program rumoh gizi. Jika keduanya bergerak secara terintegrasi, maka pengentasan stunting akan lebih cepat.

    Saat ini PKK Aceh telah melaunching rumoh gizi di 6 kabupaten/kota di Aceh. Dyah meminta agar Dinas Kesehatan di setiap kabupaten ikut mengevaluasi dan mendampingi sehingga program tersebut maksimal.

    “Jika tidak dipantau rumah gizi lama-lama tak aktif lagi,” kata Dyah.

    Pemerintah Aceh sudah mengeluarkan Peraturan Gubernur Nomor 14 tahun 2019 tentang pencegahan dan penanganan stunting terintegrasi di Aceh. Pergub itu mengamanatkan agar rumoh gizi digerakkan dengan dana desa.

    “Konsepnya desa harus mandiri. Desa sangat berdaya, seharusnya bisa diatasi permasalahan di desa,” kata Dyah. Dia berujar sudah saatnya desa ikut memikirkan pembangunan manusia, tidak sebatas pada pembangunan fisik.

    Dyah berharap kabupaten/kota bisa segera membuat Peraturan Bupati (Perbup) sehingga tidak ada ketakutan dari pemerintahan gampong untuk menganggarkan dana desa bagi terlaksananya program rumoh gizi. Dyah menargetkan, di akhir tahun 2020 nanti seluruh gampong di Aceh sudah memiliki rumoh gizi. (Ria/ks)

    BERBAGI